Gejala Sindrom Sleeping Beauty, Antipati Sampai Hiperseks

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tidur. Shutterstock

    Ilustrasi tidur. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Sindrom Sleeping Beauty atau Kleine Levin Syndrome (KLS) merupakan penyakit hipersomnia yang langka. Seorang penderita KLS tidak dapat mengontrol kapan dia tidur atau di mana dia akan tidur sebelum memasuki sebuah episode. Episode merupakan istilah untuk menjelaskan jangka waktu tidur yang panjang.

    Baca juga:
    Sindrom Sleeping Beauty, Adakah Obatnya
    Gadis di Banjarmasin Kena Sindrom Sleeping Beauty, Bukan Dongeng

    Saat mengalami hipersomnia, pasien dapat tertidur selama beberapa hari, beberapa minggu, dengan rentang waktu bisa mencapai 10 hari atau pada kasus langka hingga hitungan bulan. Di antara episode, pasien mengalami periode jeda tanpa gejala yang berarti. Pola tidur, pemahaman terhadap lingkungan sekitar, suasana hati, dan perilaku tetap normal.

    Episode hipersomnia pertama biasanya dipicu oleh infeksi pernapasan. Dalam beberapa kasus, terjadi juga peradangan otak, demam, konsumsi alkohol yang disertai maupun tidak disertai kurang tidur, atau trauma di bagian kepala. Penderita sindrom Sleeping Beauty juga kerap merasa sakit kepala, sensitif terhadap cahaya dan suara, kesulitan berkomunikasi, dan kesulitan berinteraksi sosial.

    Ilustrasi Tidur. dailymail.co.uk

    Pada 108 kasus, rata-rata pasien mengalami 19 episode hipersomnia yang berdurasi 12,5 hari dengan interval 5,7 bulan antar episode. Namun lantaran episode tidur tidak dapat diduga, maka kondisi ini bisa berubah-ubah. Pasien sindrom Sleeping Beauty bahkan bisa tiba-tiba merasa keluar dari dunia nyata alias seolah di alam mimpi.

    Sebagian besar penderita sindrom Sleeping Beauty juga mengalami apati yakni hilangnya minat pada kegiatan sehari-hari seperti mengobrol, menata rambut, berekreasi, mandi, dan makan. Sebanyak 66 persen dari 108 pasien di Prancis mengalami hyperphagia atau rasa lapar berlebih dan meningkatnya nafsu makan yang abnormal. Selain itu, sebanyak 53 persen pasien sindrom Sleeping Beauty di Taiwan diketahui mengalami hiperseks.

    SATRIA DEWI ANJASWARI | KLS STEALING TIME


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.