Rabu, 19 September 2018

Lady Biker Moge, di Antara Tarian Panas dan Ajang Pamer

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lady Biker Harley Davidson Club Indonesia Tangerang,Dina Maria (kiri), Ollie Meutia, Briza Meilani, Lararasati,  Sedang mengendarai motor Harley Davidson di Rukan Permata Senayan, Jakarta. TEMPO/Ilham Fikri

    Lady Biker Harley Davidson Club Indonesia Tangerang,Dina Maria (kiri), Ollie Meutia, Briza Meilani, Lararasati, Sedang mengendarai motor Harley Davidson di Rukan Permata Senayan, Jakarta. TEMPO/Ilham Fikri

    TEMPO.CO, Jakarta - Kehadiran para perempuan dalam komunitas motor gede baru dirasakan sekitar tujuh tahun terakhir. Lady biker yang tergabung dalam Harley Davidson Club Indonesia Tangerang, Briza Sunarto dan Olie Meutia mengatakan awalnya sebagian besar perempuan yang mengikuti acara moge berstatus sebagai boncenger alias dibonceng.

    Briza menjadi boncenger selama 10 tahun, hingga kemudian dia memutuskan menjadi lady biker alias pengemudi moge pada 2010. “Awalnya saya memang tak terlalu suka moge, sampai pada satu titik saya akhirnya suka banget,” ujarnya di Sunbreeze Hotel, Senayan, Jakarta.

    Baca juga:
    Cerita Lady Biker Kenal dan Mengendalikan Moge
    Lady Biker Moge Punya Obat Ganteng dan Atribut Wajib
    Kisah Lady Biker Moge, yang Lucu Sampai Tegang Hampir ke Jurang

    Menurut dia, sebelum 2010, sebagian besar perempuan yang mengikuti acara moge sekadar menemani suami, teman, atau kekasihnya. Bahkan tak jarang di antara mereka menyusul datang ke acara komunitas moge dengan naik mobil dan berpenampilan mewah. “Dulu masih ada yang pakai cincin berlian sebesar jempol, full makeup, tas mewah, seperti mau ke pesta. Kok jadi ajang pamer,” kata Briza.

    Aksesoris unik yang di gunakan Lady Biker Harley Davidson Club Indonesia Tangerang, saat bersiap-siap menunggangi motor keluaran pabrik Amerika miliknya di depan Sunbreeze Hotel, Jakarta, 17 September 2017. TEMPO/Ilham Fikri

    Padahal anggota komunitas moge justru menunjukkan penampilan yang kasual dan tidak banyak mengunakan aksesoris yang menonjol. “Tapi semakin ke sini, mereka (para perempuan di komunitas moge) sudah mulai mengikuti gaya yang cuek meski usia juga sudah bertambah,” ucapnya.

    Selain membuat perubahan dalam urusan penampilan, para lady biker juga lebih selektif dalam mengikuti acara komunitas moge. Briza dan Olie tak membantah jika dalam suatu acara, pernah diadakan hiburan khusus dewasa, semisal menghadirkan sexy dancer. “Tapi enggak semua komunitas moge bikin acara seperti itu,” ujarnya.

    Pengendara Harley Davidson Briza Sunarto (kaos merah) dan Olie Meutia (kaos oranye) saat mengendarai sepeda motor gedenya di Jakarta. TEMPO | Rini Kustiani

    Yang jelas, Briza menegaskan tak ikut-ikutan jika ada acara yang negatif seperti itu. Sebab, menurut dia, keberadaan sexy dancer yang juga perempuan itu sama saja dengan merendahkan perempuan. “Kalau sudah begitu, saya bilang ke suami, balik ke hotel!,” katanya.

    Sementara itu, Olie Meutia mengatakan keberadaan lady biker di komunitas moge menjadi tameng bagi para pria dari kegiatan yang bersifat negatif. Salah satu trik supaya tidak digoda oleh para penari itu, anggota komunitas moge pria sengaja ‘menggandeng’ lady biker. “Dengan begitu, penari-penari tadi tak berani mendekat,” ucapnya.

    RINI KUSTIANI


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    TGB Muhammad Zainul Majdi dan Divestasi Tambang Emas Newmont

    KPK mengusut aliran dana ke rekening TGB Muhammad Zainul Majdi, Gubernur Nusa Tenggara Barat. Dana itu diduga berkaitan dengan Newmont Nusa Tenggara.